Menjahit tas dengan aplikasi flanel menggunakan bordir mesin jahit portabel

Menjahit tas sendiri menyenangkan lho! Sejak saya bisa jahit tas, saya pingin bikin model ini itu an, selalu saya upgrade terus tas saya dengan asesoris tambahan yang menurut saya menarik. Meskipun saya belum punya ciri khas untuk tas buatan saya, tapi saya happy kalo lagi jahit tas.

Menjahit bajupun bikin saya hepi, lebih hepi jahit baju sih sebenarnya, karena keperluan dan alatnya tidak sebanyak jahit tas.Tapi secara hasil saya lebih puas jahit tas, karena kalo baju kan memang selain harus bagus juga nyaman di badan. Nah itu yang saya belum sreg, meskipun udah punya customer setia :D.

Akhir-akhir ini saya mendapat pesanan tas tote menggunakan gambar hewan. Sebelumnya sih saya udah menjahit tas dengan aplikasi gambar hewan, tapi saya bikinnya pake kain katun sisa perca. Nah yang barusan ini saya bikin dari kain flanel biar tidak bertiras (mbrudul). Sebenarnya dari kain katun biasa juga gak mbrudul sih, asal nge-guntingnya dengan arah menyerong.

Pertama saya akan berbagi tentang cara membuat aplikasi hewan di kain flanel CARA SAYA SENDIRI ^_^. Caranya, pertama googling dulu gambar siluet hewan di internet. Abaikan saja soal watermark karena kita butuh bentuknya saja. Biasanya gambar di internet yang di watermark desainnya unik-unik heheheheheh *seeeee.....Im so cheating*.  Buka ms word untuk mengatur ukuran yang kita mau, kenapa ms word?karena kita ukurannya printnya mengikuti kertas. Silakan di tarik-tarik. di resize (apapun namanya deh) sampai ketemu ukuran yang kita mau...misal gambar yang kita  mau itu seukuran kertas A4 atau separonya ya tinggal di sesuaikan saja. Kalau ukurannya melebihi A4 ya nanti waktu selesai diprint, kita tinggal gabungkan dengan selotip (it's so easy)....gak usah ragu-ragu dengan ukuran. Setelah sudah mengedit-edit ukuran yang kita mau, silakan di print.

Setelah gambar selesai di print, gunting sesuai bentuknya. Lalu blat dikain flanel atau kain yang ingin di buat aplikasinya. Tempel lalu gambar mengikuti bentuk kertas dengan menggunakan spidol. Saya lebih suka menggunakan spidol karena ujungnya lancip dan gampang menempel dikain, jadi bisa mempercepat kerja saya. Tips: kadang kalo menggunakan spidol akan membekas tintanya, gampang!! balik gambar pada kertas tadi saat di blat dikain, jadi nanti kain yg kena spidol akan jadi bagian belakang yang tertindas jahitan, jadi bentuk hewannya akan sesuai dengan yang kita mau. Logikanya seperti kalo kita akan menyablon gitu, kan pasti pake me-mirrorkan object. Jadi yang terlihat nanti adalah bagian yang bagus(bagian depannya). Oke,mengerti?? Semoga paham deh maksud saya xixixixixixix. Ada sih spidol khusus kain kalo mau ribet dikit untuk membelinya, dia akan hilang saat kena angin ataupun air.

Setelah gambar selesai di blat dikain, kain yang sudah bergambar siap di gunting sesuai bentuk, selanjutnya saya sebut aplikasi flanel. Nah aplikasi flanel yang sudah digunting, selanjutnya di tempel dengan viselin dengan cara di pressing dengan setrika panas, viselin berperekat ini fungsinya sebagai stabilizer. Saya lebih suka viselin yang agak tebel (bukan yang tebal) sih karena aplikasinya jadi bagus dan datar. Kenapa saya menggunakan viselin, padahal tanpa viselin juga bisa. Itu karena saya jahit bordirnya dengan mesin jahit, bukan dengan jahitan feston dengan tangan, jadi jika tidak ada stabilizernya (viselin dan semacamnya), aplikasinya jadi berkerut dan jelek pake BINGIIIIIITTTTTSSSSS.

aplikasi flanel yang sedang saya tempel di viselin
Jadi ya, intinya kalo mau jahitan rapat (spasi 0-0,5) harus di kasih stabilizer (pelapis/interlining), jika tidak akan berkerut tidak karu-karuan. Letaknya sih terserah, mau di bawah aplikasi ataupun dibawah kain. Tukang bordir profesional biasanya stabilizernya di bawah kain dan mereka pakai yg tidak berperekat.

Nah setelah aplikasi flanel sudah di tempel dengan viselin, selanjutnya rapikan sesuai bentuknya. Setelah itu siap ditempel ke bahan yang ingin diberi aplikasi, semisal tas dan bantal sofa dll. DAN LAGI-LAGI ini CARA SAYA SENDIRI ya.....saat menempel ke kainnya saya paka lem latex (bisa lem kain/perekat textil/double tape), tujuan saya sih agar tidak bergerak sama sekali dan tata letaknya presisi seperti yang sudah saya tentukan. Tapi step pengeleman ini bisa di skip kok, hanya disemat pake jarum pentul aja juga bisa, biar lebih  hemat waktu dan tenaga. Silakan dipilih saja 2 cara ini tergantung enaknya yang mana, saya sih udah nyoba keduanya dan untuk saya pribadi saya seneng cara yang ribet, karena selanjutnya kegiatan membordirnya saya jadi gampang dan bisa dikebut :).

Nah jika beberapa step diatas sudah di lakukan, udah deh siap aja untuk di bordir. Nah istilah bordir ini hanya istilah saya sendiri lho ya. Karena sebenarnya hasilnya beda dengan bordir sebenarnya. Menjahit rapat pada sisi pinggir aplikasi flanel ke bahan ini yang suka saya bilang BORDIR APLIKASI. Miriip miriiip kok hasilnya, tapi kalo dipelototin ya tetep beda ahahahahahahahah #gajelasdeh.

Saat membordir (lihat penjelasan diatas) stel dahulu mesin jahitnya : Pilih jenis stitchnya  zig zag, lalu jarak jahitan 0,5 agar jahitan tetap rapat dan bisa berjalan(gerak). Jarak 0 juga bisa sama-sama rapat tapi dia tidak bergerak, kain akan diam ditempat jadi tangan harus narik kainnya. Dan aplikasi siap dijahit pada sisi-sisinya....jika mahir bisa juga garis-garis dalamnya jika diperlukan (sesuai desain gambarnya sih). Untuk pemula pelan-pelan saja nginjek dinamo mesinnya, apalagi kalo bentuknya melingkar-lingkar, tapi kalo udah sering jahit bisa deh gaspol biar cepet selesai hehehehhehe. 

Kalo jahit satu biji sih oke di elus-elus aja ngejahitnya...lha kalo kayak project terbaru saya ya gempor kalo pelan-pelan, gak selesai-selesai, udah ditunggu customer #eceiyeeeeeee :P. Dan taraaaaaaaaaaaaa!! ini dia jahitan tas tote saya dengan aplikasi flanel dan dijahit bordir dengan mesin jahit portabel. Gak kalah dengan bordir beneran kaaaaaan *iya in aja deh* hihiih
image by me
Sebelum saya menemukan cara ini saya seringnya lari ke pihak ketiga untuk sekedar menjahit aplikasinya, yaitu ke tukang bordir. Lumayan deh jahit doang per aplikasi 10-15rb dididididididihhhh. Makanya saya googling dan melototin serta trial error juga, akhirnya saya putusin untuk membordirnya sendiri. Udah gitu kalo dibawa ke tukang bordir itu suka gak tepat waktu, bisa seminggu...sebulan lalu lupaaaaaaaaaaaa *sering banget ngalamin ini*. Keburu dimarahin customer kalo terus-terusan kerjanya seperti itu.

Buat yang udah profesional....forget deh pernah baca postingan ini. Postingan ini hanya untuk pemula...kayak SAYA hehehehe ^_^. Selamat mencoba  dan selamat berkarya yaaaaa, Ganbattee!!



2 komentar:

  1. Lucu-lucu yaa gambar tasnya.. Jadi pengen belajar buat bikin tas nih kak.. D tunggu yaa tutorial menarik lainnya.. Regards : Fitinline..

    BalasHapus

~ Semua komentar yang masuk akan di moderasi dahulu sebelum di tampilkan!
~ Komentar yang tidak sesuai topik, penghinaan, dan mengandung SARA akan dihapus, Thanks!

 
'/>