Jambu monyet dan Juwet buah yang termarjinalkan

Ehhh judulnya Jambu monyet dan juwet yang termarjinalkan?? kayak tau ajah artinya Marjinal?? hueueue. Marjinal itu menurut kamus bahasa indonesia adalah kaum yang terpinggirkan, sesuatu yang pra-sejarah, kelompok kecil, kelompok yang tidak dianggap. Lha trus hubungannya sama Jambu monyet dan Juwet apaan yaaa??

Gini ceritanya, 2 hari yang lalu saya belanja di pasar tradisional dekat rumah saya, namanya Pasar Pakis, petanya bisa dilihat di WIKIMAPIA ya. Ini saya jarang sekali belanja disitu karena tempate semrawut dan terkesan sumpek karena jualannya meluber di pinggir jalan. Biasanya saya belanja di pasar tradisional lain dekat kampus saya dulu yang juga sama dekatnya dengan rumah saya, namanya Pasar Dukuh Kupang, petanya juga bisa dilihat DISINI.

Saat saya berbelanja di Pasar Pakis ini segalanya ada dibanding Pasar Dukuh Kupang. Dari makanan tradisional sampe makanan beku kemasan. Nah saat saya beli udang (kesukaan suami saya), disebelahnya ada pedagang buah-buah yang menurut saya termarjinalkan. Buah-buah dari masa lalu saya, buah-buahan jadul, buah-buahan 'murahan', buah-buhan tanpa rasa yang exclusive macam buah Berry. Diantaranya ada Juwet, Jambu monyet, Kedondong, Nenas, dll saya lupa namanya.

Saya jadi rindu masa lalu, rindu masa kecil saya dikampung. Padahal di kampung saya, buah ini udah nothing, udah gak ada yang jual lagi. Tapi dulu saat masih SD saya sering beli didepan sekolah saya atau juga lewat di depan rumah saya. Rasanya sebenarnya enggak banget, saya kurang suka, entah kenapa dulu temen SD saya meracuni lidah saya dengan buah aneh ini.

image by me
Jambu monyet menurut saya rasanya gak ada enaknya blas, gak manis, sepet bin nyeret di tenggorokan kalo dimakan, gak tau dengan temen-temen yang suka ya. Tapi buat saya gak akan jadi pilihan buah favorit saya deh hehehehe. Tapi kalo saya di kasih kepala jambunya doyan banget, itu kacang mente atau kacang mede. Kenapa yah buahnya tuh murah tapi kepala buahnya (mente)nya itu jadi mahal banget, padahal berasal dari satu bagian buah, entahlah. Kemarin saya beli 1 buah ukurannya agak besar kayak digambar sebelah itu cuma Rp.1000,-

image by me

Juwet atau duwet atau juga disebut buah jamblang sama orang betawi. Buah lain yang menurut saya sudah termarjinalkan sedemikian lamanya. Nyari di kota mah sulit, di kampung saya aja udah kagak ada, apalagi di Surabaya. Kemungkinan itu pedagangnya punya pohon sendiri dirumahnya, karena saya lihat jualannya cuma sedikit paling 1 kg aja dia bawa. Dulu saat saya SD, temen saya bilang sebelum makan juwet harus di under-under (baca:dipilin-pilin membulat) dulu pake telapak tangan biar rasanya manis. Entah bener apa gak yang pasti buahnya jadi kisut kuyu gitu hehehhe. Buah ini sebenarnya manis tapi saya seringnya dapet yang agak sepet gitu, gak beda jauh dengan Jambu monyet. Temen saya juga bilang ini anggur versi jowo :P, saya kemarin beli 1/4 kg Rp. 3000,- mayan mahal yaa.

image by me

Juwet dan Jambu Monyet , dua buah yang termarjinalkan tersebut tetep asli Indonesia lho (harus tetep bangga!!). Saya memutuskan membeli kedua buah termajinalkan tersebut hanya untuk mengenang masa lalu saya sewaktu masih kanak-kanak, saya rindu dengan teman SD saya dan segala macam permainan yang di ajarkan kepada saya. Tapi untuk buah favorit saya dari dulu suka dengan rambutan, mau 2 kg langsung dihabiskan juga hayukkk. Saya membeli masa lalu saya, bukan menuruti air liur saya heheheh.

Surabaya Animal Care (SAC)

Surabaya Animal Care atau biasa disingkat SAC adalah sebuah wadah sosial non profit yang memperjuangkan nasib hewan-hewan terlantar di Surabaya agar mendapatkan kehidupan yang lebih baik. Dulu di postingan saya yang judulnya "doggy oh doggie" udah pernah saya singung sedikit mengenal Surabaya Animal Care (SAC) ini kan?? masih inget kan ya, kalo lupa bisa buka postingannya DISINI ya. Promosi yaa !! IYA !!


Sejak awal Agustus 2011 dan memang komunitas ini mulai di seriuskan misinya mulai awal Agustus 2011. Surabaya Animal Care sendiri udah ada di grup facebook lumayan lama, tapi mulai di 'kopdar' kan awal Agustus 2011. Dan sangat mendapat perhatian dari beberapa orang yang memang animal lover sehingga mereka juga tidak segan-segan mengucurkan donasi mereka untuk Surabaya Animal Care.

Selama 3 bulan (Agustus - Oktober) berjalan, kasus awal kami adalah anjing-anjing yang berada di area pacuan kuda di Kenpark (Kenjeran Park/Pantai Ria Kenjeran). Disana terdapat puluhan anjing yang tidak terurus meskipun bertuan, hal tersebut disebabkan tidak adanya kesadaran untuk menekan populasi dengan program sterilisasi apalagi untuk vaksinasi, hufttt. Tapi tetap semangat lah untuk menolong, anjing disana rata-rata sakit kulit dan kurus. Anjing - anjing disana mengais makanan dari tempat sampah sejenis TPA (tempat pembuangan akhir) dekat pemukiman warga dan juga tempat hidup para anjing tidak berdosa ini.

Sungguh ironis dan menyedihkan, dimana Kenpark adalah tempat hiburan murah meriah yang tiap minggunya mampu mendatangkan turis domestik dari berbagai kota, tetapi didalamnya seakan tidak terurus dan kotor. Seperti gambar dibawah ini:


Saat ini Surabaya Animal Care (SAC) sedang merescue 3 ekor anjing (Hope, Miracle, & Dreamy) dari Kenpark yang kami tempatkan di sebuah klinik hewan karena kondisi mereka sangat menyedihkan, penyakit kulit akibat scabies membabat habis bulu tubuh mereka, hingga nampak seperti anjing yang habis dikuliti.



Selain itu SAC juga mengurusi regulasi dogfood, obat-obatan dll untuk anjing-anjing Kenpark yang menunggu di rescue oleh tim SAC. Surabaya Animal Care juga telah, sedang dan akan membantu pengadopsian hewan tak bertuan dengan mencarikan adopter yang benar-benar penyayang hewan.

Untuk teman-teman yang bersimpati dan menaruh iba dengan hewan terlantar, silakan sisihkan uang saku / penghasilan /waktu anda untuk donasi di Surabaya Animal Care. Donasi tidak hanya berupa uang, bisa juga melalui tenaga dan juga pet supply (dogfood, catfood, pet cage, sampo, obat-obatan, vitamin, mainan,snack dll).

- Donasi bisa di kirim ke rekening SAC atas nama:

BCA: a/n : Dewi Suryaputri
Nomor Rekening : 788 0 944 660
Konfirmasi donasi: 081 335 344 110

Info tentang Surabaya Animal Care (SAC)
- Pages FB : Surabaya Animal Care Community
- Laporan Kasus : Ruth 082139964808 / Judi 082232709318 (pin BBM 24efc383)

 
'/>