Pengalaman pertama naik pesawat

Naik pesawat buat jaman sekarang memang bisa untuk semua kalangan, selain makin banyaknya maskapai penerbangan juga harga tiket yang semakin terjangkau semua masyarakat. Jadi rugi banget donk yah kalo saya gak ngerasain naik pesawat jugak hehehehehe #norak.

Meski saya sudah 4 kali naik pesawat, tapi untuk yang ke 5 kalinya kemarin ituh bener-bener prosesnya saya lakukan sendiri. Kalau sebelumnya kan tiket udah siap tinggal nyengklak saja :D. Jadi buat kemarin yang ke 5 saya seperti mengalami pengalaman pertama naik pesawat dari awal step :).

Saat liburan ke Jogja dan Bandung yang lalu, kan saya berangkat naik kereta eksekutif dari Surabaya ke Jogja lalu selesai liburan di Jogja naek kereta menuju Bandung. Nah dari Bandung ke Surabaya kan jauh dan terbayang setengah hari (12 jam) didalam kereta meski fasilitasnya lebih nyaman dari naik pesawat,tetep saja kebayang badan tambah capek ngejalanin perjalanan sejauh itu.

Jadi suami dan saya memutuskan naik pesawat saja pulang ke Surabaya-nya. Dan saya kendandapan pesen tiket karena masih belum tau mau berapa hari  liburan di Bandung, jadinya saya beli tiket di agen, Sebenernya beli sendiri online bisa cuma karena suami ndak bawa token ibanking dan nyari atm di bukan kota sendiri itu lumayan merepotkan, jadinya kami memilih beli di agen travel, online juga sih sebenernya tiketnya cuma ada tambahan fee ke agen tersebut. Dan saya memilih maskapai penerbangan Garuda Indonesia, dan saya menikmatinya karena memang pelayanannya beda dengan maskapai lain :).

Jadi step-stepnya tuh kalau mau naik pesawat sendiri, pertama reservasi tiket dulu bisa lewat online (e-ticketing) (tiketdotcom,nusatripdotcom,travelokadotcom dll) atau juga bisa lewat maskapai-maskapai penerbangan seperti garuda-indonesiadotkom,airasiadotkom dll, bisa juga beli di travel agent, atau beli di bandara juga bisa, nanti ke counter-counter penjualan tiket, biasanya counternya masing-masing maskapai penerbangan ada (tidak  jadi satu) dan letaknya lobi bandara biasanya. Sekarang tiket pesawat memang sudah online, jadi dengan kode booking yang ada kita sudah bisa dapat tiket.

Step kedua adalah datanglah ke bandara paling lambat 2 jam sebelum jam terbang, lalu bawa tiket reservasi (e-ticketing) KTP/Paspor  menuju pintu keberangkatan (departure) dan menuju counter check in sesuai dengan maskapai yang kita sudah kita pilih, counter ini letaknya di dalam lobi. Biasanya tiket reservasi kita disini diganti dengan boarding pass (tiket untuk naik pesawat), ukurannya kecil biasanya. Saat di counter check in kita bisa langsung serahkan juga barang-barang untuk masuk bagasi dan ditimbang terlebih dulu, biasanya tiap penerbangan domestik dapet kapasitas bagasi 20kg, internasional 30kg. Barang-barang fragile(contoh: gadget) sebaiknya masuk kabin saja.  Note ya: kalau beli tiket online perhatikan juga biayanya udah termasuk bagasi atau tidak? kalau tidak biasanya kalau kita taruh barang di bagasi ada tambahan biaya. Biasanya juga kita bisa dapat snack, itu juga tergantung maskapainya.

boarding pass, image by me

Step ketiga saatnya kita boarding, setelah kita dari counter check in dan menyerahkan barang bagasi, kita masuk ke ruang tunggu keberangkatan  biasanya  kita harus melewati area security check point barang yang masuk kabin dan juga bayar airport tax (biasanya 25.000 - 40.000). Karena saya kemarin naek Garuda Indonesia jadi saya tidak perlu bayar airport tax karena udah include. Kalau saya sih nunggu 30 menit sebelum boarding udah geal geol diruang tunggu keberangkatan soalnya takut ketinggalan hahahahah. Tapi sebelum ke ruang tunggu liat dulu monitor info, kode pesawat anda masuk gate berapa, ini PENTING agar tidak salah masuk pesawat. Dan tentunya disini pengantar sudah tidak boleh masuk yah.

Step keempat kita mulai pasang kuping bener-bener seringlah lihat monitor info, disini biasanya diinfokan lewat pengeras suara kalau gate boarding sudah dibuka, disitu tiket kita dicek dan ada bagian yang disobek biasanya. Dan langsung deh masuk ke garbarata (semacam lorong menuju pintu pesawat), untu bandara-bandara tertentu seperti soeta kita masih akan naek bus menuju pesawat.

Step kelima kita masuk ke kabin pesawat. Lihat seat kita di tiket, setelah masuk pesawat minta tolong pramugari jika kebingungan menemukan seat (tempat duduk) kita, duduklah ditempat duduk yang sesuai tertera di tiket, karena tempat duduk lainnya sudah ada yang booking juga, jangan asal duduk yah :). Jangan lupa taruh barang-barang ke tempat penyimpanan kabin diatas tempat duduk kita, lalu tutup lagi.

Step keenam, duduk manis pasang seatbelt, kencangkan, tegakkan kursi, sambil menunggu take off (lepas landas). Buat saya saat take off merupakan saat paling enggak enak dan bikin mual. Hal ini berlangsung beberapa menit hingga lampu indikator seatbelt mati. Beberapa kali naek pesawat tetep aja saat take off paling tidak nyaman, kadang saya harus mengempiskan perut untuk mengurangi mual saat take off, cuma gak sampai muntah sih ya :).

Step ketujuh, setelah perjalanan pesawat sampai kita harus landing (menuju landasan), disini kita juga yang tadi seatbeltnya dilepas harus di pasang kembali, kalo tidak entar terjungkal-jungkal. Setelah pesawat sudah berhenti sempurna dan pintu pesawat dibuka, keluarlah dari pesawat lewat lorong garbarata dan silakan jalan terus menuju tempat pengambilan bagasi, jangan langsung keluar bandara atau pulang yah :). Entar siapa yang ambil barang kita yang kita titipkan di bagasi heheheheh.

Dan selesai deh perjalanan pengalaman pertama saya naik pesawat, semoga membantu teman-teman yang masih pertama kali merencanakan perjalanan menggunakan pesawat terbang. Enjoy your flight!

Liburan di Jogja dan Bandung

Akhir Oktober yang lalu saya mengambil liburan berdua dengan suami, yah semacam hanimun deh ya hahahahh. Maklum belum pernah bener-bener hanimun sejak menikah 6 tahun lalu, bersyukur baru sekarang ada rejekinya :).

Hmmm...well! Saya dan suami berencana akan selalu rutin liburan selama kami bisa. Kami berharap bisa mengunjungi beberapa tempat liburan yang rekomended di Indonesia. Jogja dan Bandung merupakan perjalanan pertama dari rencana liburan keliling Indonesia kami (I wish). Kenapa memilih dua kota tersebut sebagai tujuan liburan kami?

Jogja, kami memilih ke Jogja karena saya pingin ke Borobudur (lagi) hehehheh. Dan di Jogja juga ada sodara yang kuliah disana, jadi menghemat budget untuk menginap di hotel hahahhaahha. Kami sekitar 5 hari di Jogja, selama di Jogja saya seneng dengan makanan dan tempat berbelanja souvenirnya. Di area Jl. Malioboro ada salah satu toko yang namanya Mirota, disana pusat souvenir yang terlengkap dan harganya miring (very recommended). Di Mirota semua lengkap, mulai dari souvenir kecil-kecil, wayang, tas,baju,gaun,jamu,lulur, batik, bedak dan yang spesial ada ibu pembatik yang rutin ngebatik di dalam Mirota, awesome!!

Trus kami juga ke pantai berpasir  putih, iyah! tapi bukan parang tritis lho ya, parang tritis pasirnya item. Aduh ampun deh jalan menuju pantai ini (saya lupa namanya) jauh dan berkelok kelok tajam, cuma buat driver handal deh ya yang bisa nyetir kesana.  Jadi waktu nyampek dipantai tersebut, saya kayak baru nemu hidden paradise gitu...asli indah, bagus, bersih dan sepi.

Oh ya terakhir kali saya ke candi Borobudur itu waktu saya SD kayaknya, jadi belum sempet mengamati benar-benar akan candi Borobudur. Ternyata Borobudur ituh gak tinggi-tinggi amat yah, tapi tangganya curam boookkk. Saya pas turun tangga sampai keringetan di tangan karena saya memang agak takut tinggi plus curamnya tangga *menurut saya sih*. Jadinya saya kayak nenek-nenek gitu deh naek turun tangganya hahahahahahah.
Kalau malam hari kami tidak lupa makan nasi kucing di depan kantor koran kedaulatan rakyat, murah meriah dan lumayan rasanya. Sebungkus 3000 rupiah, dan saya sekali makan min 2 bungkus, bisa 4 bungkus juga hahahhahaha. Trus kami juga ke benteng vanderburg sebelahnya ada monumen 11 maret. Pokoknya puasss banget di Jogja, puas sama makanan dan tempat wisatanya...hemat dompett pokoknya heheheh:).

Setelah 5 hari kami menuju destination berikutnya khusus buat belanja dan cuci mata, yap Bandung. Surganya factory outlet tapi harganya gak outlet banget....mayan mahal booook. Katanya yang murah sih di pasar baru ato apah gitu...tapi kami ga kesana sih. Karena kami nginap di dago dekat dengan deretan factory outlet jadi yah kalo kami kehabisan baju tinggal jalan kaki buat beli hehehhe. Tapi selama di Bandung saya dan suami sering pake angkot lho, disana tuh kayak kota sejuta angkot...buanyaaaaak banget tiap saat lewat. Kalo udah mentok paling kami naek taxi.

Kami sempet pindah hotel 2x karena fasilitas yang kurang nyaman yang pertama kami menginap di dago's hill hotel selama 3 hari yang lebih mirip kost-kostan, trus akhirnya kami pindah ke royal dago hotel selama 3 hari, yang fasilitasnya sesuai dengan bintangnya.

Selama di Bandung kami cuma ke beberapa tempat saja, kayak deretan factory outlet di dago, ke storenya PeterSaysDenim di Paris van java mall, trus ke Trans studio Bandung terakhir ke Ciwalk (Cihampelas walk) untuk pesan jaket kulit, ehhhh kebetulan ketemu ustad Solmed di store tersebut, mungkin lagi cari sepatu kulit kali yah *gak penting* hehehhehe.

Tentang siomay dan batagor Bandung......sumpah deh saya masih suka yang made in Surabaya. Disana mahal, gak lengkap dan tidak ketemu sama pare kesukaan saya. Serba mahal makanan disana, soal makanan saya kurang kenyang deh selama disana, ujung-ujungnya saya beli nasi sambel di area factory outlet yang menurut saya lebih enak tapi tetep mahal tentunya #doh, kangen nasi kucing jadinya xiixix,

Segitu deh cerita liburan saya, sesungguhnya ke Bandung ituh nganterin suami belanja doang, karena dia hobi jalan-jalan dan berbelanja buangeeeettt. Eeeehhh pegelnya liburan sampe sekarang masih kerasa lhoooo #doh.

 
'/>