Liburan di Jogja dan Bandung

Akhir Oktober yang lalu saya mengambil liburan berdua dengan suami, yah semacam hanimun deh ya hahahahh. Maklum belum pernah bener-bener hanimun sejak menikah 6 tahun lalu, bersyukur baru sekarang ada rejekinya :).

Hmmm...well! Saya dan suami berencana akan selalu rutin liburan selama kami bisa. Kami berharap bisa mengunjungi beberapa tempat liburan yang rekomended di Indonesia. Jogja dan Bandung merupakan perjalanan pertama dari rencana liburan keliling Indonesia kami (I wish). Kenapa memilih dua kota tersebut sebagai tujuan liburan kami?

Jogja, kami memilih ke Jogja karena saya pingin ke Borobudur (lagi) hehehheh. Dan di Jogja juga ada sodara yang kuliah disana, jadi menghemat budget untuk menginap di hotel hahahhaahha. Kami sekitar 5 hari di Jogja, selama di Jogja saya seneng dengan makanan dan tempat berbelanja souvenirnya. Di area Jl. Malioboro ada salah satu toko yang namanya Mirota, disana pusat souvenir yang terlengkap dan harganya miring (very recommended). Di Mirota semua lengkap, mulai dari souvenir kecil-kecil, wayang, tas,baju,gaun,jamu,lulur, batik, bedak dan yang spesial ada ibu pembatik yang rutin ngebatik di dalam Mirota, awesome!!

Trus kami juga ke pantai berpasir  putih, iyah! tapi bukan parang tritis lho ya, parang tritis pasirnya item. Aduh ampun deh jalan menuju pantai ini (saya lupa namanya) jauh dan berkelok kelok tajam, cuma buat driver handal deh ya yang bisa nyetir kesana.  Jadi waktu nyampek dipantai tersebut, saya kayak baru nemu hidden paradise gitu...asli indah, bagus, bersih dan sepi.

Oh ya terakhir kali saya ke candi Borobudur itu waktu saya SD kayaknya, jadi belum sempet mengamati benar-benar akan candi Borobudur. Ternyata Borobudur ituh gak tinggi-tinggi amat yah, tapi tangganya curam boookkk. Saya pas turun tangga sampai keringetan di tangan karena saya memang agak takut tinggi plus curamnya tangga *menurut saya sih*. Jadinya saya kayak nenek-nenek gitu deh naek turun tangganya hahahahahahah.
Kalau malam hari kami tidak lupa makan nasi kucing di depan kantor koran kedaulatan rakyat, murah meriah dan lumayan rasanya. Sebungkus 3000 rupiah, dan saya sekali makan min 2 bungkus, bisa 4 bungkus juga hahahhahaha. Trus kami juga ke benteng vanderburg sebelahnya ada monumen 11 maret. Pokoknya puasss banget di Jogja, puas sama makanan dan tempat wisatanya...hemat dompett pokoknya heheheh:).

Setelah 5 hari kami menuju destination berikutnya khusus buat belanja dan cuci mata, yap Bandung. Surganya factory outlet tapi harganya gak outlet banget....mayan mahal booook. Katanya yang murah sih di pasar baru ato apah gitu...tapi kami ga kesana sih. Karena kami nginap di dago dekat dengan deretan factory outlet jadi yah kalo kami kehabisan baju tinggal jalan kaki buat beli hehehhe. Tapi selama di Bandung saya dan suami sering pake angkot lho, disana tuh kayak kota sejuta angkot...buanyaaaaak banget tiap saat lewat. Kalo udah mentok paling kami naek taxi.

Kami sempet pindah hotel 2x karena fasilitas yang kurang nyaman yang pertama kami menginap di dago's hill hotel selama 3 hari yang lebih mirip kost-kostan, trus akhirnya kami pindah ke royal dago hotel selama 3 hari, yang fasilitasnya sesuai dengan bintangnya.

Selama di Bandung kami cuma ke beberapa tempat saja, kayak deretan factory outlet di dago, ke storenya PeterSaysDenim di Paris van java mall, trus ke Trans studio Bandung terakhir ke Ciwalk (Cihampelas walk) untuk pesan jaket kulit, ehhhh kebetulan ketemu ustad Solmed di store tersebut, mungkin lagi cari sepatu kulit kali yah *gak penting* hehehhehe.

Tentang siomay dan batagor Bandung......sumpah deh saya masih suka yang made in Surabaya. Disana mahal, gak lengkap dan tidak ketemu sama pare kesukaan saya. Serba mahal makanan disana, soal makanan saya kurang kenyang deh selama disana, ujung-ujungnya saya beli nasi sambel di area factory outlet yang menurut saya lebih enak tapi tetep mahal tentunya #doh, kangen nasi kucing jadinya xiixix,

Segitu deh cerita liburan saya, sesungguhnya ke Bandung ituh nganterin suami belanja doang, karena dia hobi jalan-jalan dan berbelanja buangeeeettt. Eeeehhh pegelnya liburan sampe sekarang masih kerasa lhoooo #doh.

4 komentar:

  1. Ning Mirota Batik kuwi ambune menyan gak sih mbak? AKu biyen pas mrono ra betah soale mambu menyan atau dupo kali ya.

    Setuju kuwi Borobudur emang medeni clondakane.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nek jareku kok aroma theraphy yah.....buat orang tertentu mungkin namanya dupo hahahah...tapi disana juga ada jualan aroma therapy dan jamu2an sih. Tapi aku suka disitu.....barangnya lengkap dan muraaaahh

      Hapus
  2. wah, depannya angkringan Kedaulatan Rakyat itu kostku..

    BalasHapus

~ Semua komentar yang masuk akan di moderasi dahulu sebelum di tampilkan!
~ Komentar yang tidak sesuai topik, penghinaan, dan mengandung SARA akan dihapus, Thanks!

 
'/>