Ide kreatif untuk merapikan ruang jahit kita

Memiliki ruang menjahit yang rapi mungkin idaman semua crafter, tapi sayangnya seiring sibuknya pekerjaan nge-craft kadang barang dan alat jahit kita lupa untuk dirapikan. Padahal kalo ruang jahit rapi mood kita juga akan selalu baik, kalo pemandangan rungsep, mood kita bisa-bisa layu sebelum berkembang hahahahaahha.

Tidak sengaja lagi ceklik-ceklik mouse nyari tutorial membuat tas,eeeeh nemu ide kreatif untuk merapikan ruang jahit. Sumbernya saya ambil dari sini andreasnotebook.com. Boleh dicoba dan diaplikasikan keruang jahit kita kalo sekarang masih berantakan hehehhe. Khususnya yang punya ruangan kecil, ide kreatif ini bisa sangat berguna banget. Cekidot!!








A new comer : Prince Tobby

Tobby, kucing putih dengan totol hitam dibeberapa spot dan uniknya di kepalanya juga ada warna hitam yang sekilas seperti rambut poni. Dan di dagunyapun ada totol hitam mirip jenggot hahahahha. Temen-temen saya sering bilang seperti Ahmad dhani versi kucing wkwkkw #PissmasDhani :P.

Kenapa saya menambah anggota keluarga dirumah?? Setelah sesenggukan saat nulis postingan ini beberapa waktu lalu, kenapa menambah hewan lagi dirumah??

Jadi ceritanya, si Pikaco kucing bahenol saya nan unyu-unyu bin bohay ini menunjukkan perilaku tidak lazim sebagai seekor kucing yang telah disteril. Jadi Pikaco ini tiba-tiba re-heat...alias mengalami gejala birahi lagi yang seharusnya sudah tidak muncul lagi pada kucing yang telah disteril.

Saya banyak berkonsultasi dan bertanya kepada beberapa dokter hewan yang saya kenal dan juga dokter yang melakukan steril padanya. Kondisi tersebut bisa saja terjadi jika kucing disteril saat usia dewasa dan pernah bunting, jadi memory birahinya masih ada. Nah untuk kasus Pikaco ini tidak seperti itu, belum pernah bunting dan punya anak, dan ada lendir di *maaf* v*g*nanya.

Diagnosa dari dokter sih kemungkinan ada sedikit kesalahan dalam proses operasi sterilnya. Jadi ada sedikit ovarium yang tidak terangkat (bukan sengaja ditinggalkan), solusinya ada dua minum suntik kb untuk hewan dan yang kedua mengoperasi ulang Pikaco.

Sambil mikir lamaaaa saya memutuskan tidak mengambil kedua solusi tersebut. Saya malah inisiatif memberi teman pejantan untuk Pikaco, minimal ada yang dia kecengin lah saat masa-masa heat dan tentunya pejantannya harus sudah disteril pula.

Jadilah saya pas main-main ke shelter hewan di Surabaya, ketemu kucing ganteng nan manja tapi masih nak kanak children alias masih ABG, tidak seumuran dengan si Pikaco yang sedikit menarik hati. Tidak bermaksud untuk mengadopsinya tapi hanya meminjam untuk teman Pikaco biar tidak gelisah terus saat masa heat.

Jadilah deh si kucing pinjeman bernama Tobby sekarang jadi new comer dirumah sejak 10 Mei 2014. Belum jelas akan saya permanen adopsi atau enggak, semua tergantung suami saya. Sejak kedatangan Tobby dirumah semua hepi termasuk suami dan Pikaco. Pikaco yang awalnya kebiasaan tidur dan makan tanpa ada sesi bermain selayaknya kucing, sekarang sudah balik seperti  kucing normal. Bergelut gulat antara Pikaco dan Tobby jadi pemandangan sehari-hari. Jadinya Pikaco lupa akan masa heatnya,yesss sukses!! hehehehehhe.

Kedatangan Tobby dirumah merubah suasana jadi rame, karena sebelumnya kan saya punyanya si Pikaco,kucing priyayi nan malas dan cuma jadi teman tidur dan pajangan, sekarang mau jumpalitan berdua. Tobby juga suka menjilat-jilat kepala dan  muka suami saya kalo ada maunya ataupun sekedar membangunkan. Pokoknya suami seneng banget punya real kucing hahahhahaha. Suami saya pun jadi hobi beli mainan kucing untuk Tobby....jadinya sekarang

Foto narsisnya pun banyak saya publish di facebooknya...cekidot DISINI deh kalo pingin tau konyol dan gantengnya si Prince Tobby :).

Bias tape maker

Bias tape maker ini sudah lama pingin saya punya. Berawal dari membuat dompet wanita yang selalu memakai bias tape/bisban sebagai finishingnya. Dan mulai berfikir untuk nyari alat yang bisa mempercepat kinerja saya. Jadinya saya kembali berburu alat-alat jahit seperti biasanya heheehheh.

Sempet browsing di smartyhands, tapi masih mikir sama harganya,kok???? :P Akhirnya saya liat postingan teman crafter di facebook yang sedang melego 2 set bias tape makernya. Karena stok terbatas, akhirnya saya grabbing cepet-cepetan deh. Ternyata saya kurang beruntung satu sudah terjual, dan satu sudah terbooking, haduuuuhhhh!!. Gagal deh saya. Tapi besoknya saya dikabarin kalo dicancel yang sudah terbooking tersebut. Yes!! langsung deh saya transfer dan besoknya langsung dikirim.

Horeeeeee.....akhirnya saya punya bias tape maker ini. Jadi satu set ini isinya 4 ukuran , dan ada alat untuk membantu mengeluarkan kain untuk pertama kalinya, dan juga sepatu untuk menjahit bias tape/bisban. Lengkap banget kan yah....saya seneng banget meski sampai sekarang belum juga saya pakai. Yah, karena belum ada pekerjaan untuk membuat dompet maupun baju yang memakai bias tape.

Kenapa alat ini begitu penting?? Ini karena dalam pembuatan bias tape kita harus melalui proses yang lumayan panjang. Mulai dari memotong serong kain (kira-kira 45 derajat), lalu melipat menjadi 4 bagian, lalu disetrika dan finishing ke bahanpun kadang perlu jahitan tangan untuk hasil yang lebih rapi. Ribet kan yah kalo dibayangin step by stepnya

Step by step membuat bias tape dengan bias tape maker impian semua orang (saya aja kayanya sih hahahaha) bisa dilihat divideo  ini. Dan bias tape maker merk Simplicity ini keren sodaraaaaa!! Watch this :)



Kursus menjahit celana di Mike school of fashion Surabaya

Menjahit celana sendiri adalah salah satu keinginan terbesar saya. Apalagi setelah tubuh saya makin besar ajah sekarang heheheheheh. Karena kursus Easy Sewing di Arva school of fashion sampai level 2 pun tidak ada pelajaran membuat celana wanita, akhirnya saya mencari kursus khusus celana di tempat lain. Sebenernya program custom coursenya sih ada di Arva tapi semacam private gitu dan biayanya mahal sekali buat saya.

Akhirnya saya googling deh tempat kursus menjahit celana di Surabaya. Setelah nemu beberapa alamat, saya datangi deh satu per satu tempatnya. Setelah mendatangi tempat-tempat tersebut akhirnya saya memutuskan untuk kursus di Mike school of fashion yang terletak di Panjang jiwo Surabaya.

Memang sih tempatnya jauh sekali dari rumah dan sepanjang perjalanan kesana adalah jalan yang trafiknya sangat macet sekaleeeee......tapi saya sreg untuk kursus disini. Tempat kursusnya jadi satu dengan rumah pemiliknya gitu, tapi suasananya homey banget, saya kerasan juga akhirnya kursus disana. Ahhhhh....saya selalu hepi tiap kursus jahit-menjahit dan ketrampilan lainnya. Hihihih mungkin karena saya baru sadar kalo ini yang saya mau dari dulu kali yah.

Di Mike school of fashion ini yang mengajar hanya satu orang ibu yang sudah berumur tapi sangat teliti sekali, pintar dan ramah dalam menjelaskan dan tentunya suasananya kekeluargaan sekali kalo kursus disini. Temen-temennyapun asik, mungkin karena semua satu hobi yah jadinya nyambung :D.

Kursus menjahit disini bayarnya kayak sekolah, ada spp bulanan, nah selesainya tergantung pribadi masing-masing kayaknya. Jadi tidak bisa di prediksi kursus disini akan selesai berapa bulan atau berapa tahun. Karena tergantung masing-masing, rajin apa enggak hehehehhe. Di Mike ini sppnya Rp. 450.000 per bulan, nah perbulan ini dihitung 8x pertemuan @2jam. Nah kalo kayak saya gini saya kursusnya ambil 2x dalam seminggu (selasa dan sabtu) tiap dateng saya ambil 4 jam karena jarak rumah saya yang jauh kalo cuma ambil 2 jam rasanya cuma capek dijalan. Jadinya dalam seminggu saya sudah langsung terhitung ambil 4x pertemuan. Nah dalam 2 minggu quota saya sudah nutup deh 8x pertemuan yang sama dengan pertemuan sebulan, meski diambil 2 minggu.

Jadi semisal kita rajin banget yah, ikut kursus setia hari dari senin - sabtu bisa dibayangkan sebulan bisa bayar spp berapa kali tuh hahahahahah. Jadi kursus disini point itu saja sih yang perlu diperhatikan bener-bener. Karena di Mike macam kursusnya banyak ada corsage, baju anak, makrame,hakken,knitting,baju dewasa dll jadi kadang bikin kita pingin ambil banyak kursus, saran saya sih selesaikan satu persatu kursusnya. Jangan mengikuti kursus campur aduk dalam satu waktu, karena sppnya pun berlipat.

Trus kursus disini wajib sabar ngantri dalam bertanya, karena pengajarnya satu siswanya banyak. Jadi kalo lagi banyak yang nanya yah, sabar-sabar lah dan jangan menggerutu. Pintar-pintar mengatur waktu dan menyerap pelajaran karena penjelasannya kebanyakan secara lisan tidak ada tulis menulis, hanya bikin pola/patrun istilahnya. Tapi pengajarnya dalam menjelasjan sangat jelas banget dan khas pengajar jadul, super lengkap dan tertata rapih.

Point lain saya kursus di sini adalah saya bisa mencoba masakan menu vegetarian, karena pengajarnya pun menjual makanan siap makan untuk orang vegetarian, Kadang saya pun ngobrol dengan pengajarnya diluar urusan menjahit tapi tentang vegetarian. Gimanapun menjadi vegetarian lebih baik untuk kesehatan kok, meski proses transformasinya sulit sekali hehehehhe.

Jadi yang ingin mencari tempat kursus menjahit di Surabaya, Mike school of fashion recomended juga kok. Silakan memilih, bisa juga baca tulisan saya tentang kursus menjahit saya yang lain di SINI.

Ikut lomba doll costume "Archipelago goddess"

Archipelago goddess adalah salah satu tema yang diambil dalam kompetisi lomba yang diadakan oleh toko boneka Toys Kingdom yang bekerja sama dengan sekolah dimana saya mengikuti kursus jahit yaitu Arva school of fashion. Selain dengan Arva juga dengan lembaga-lembaga lain dan juga dari Toys kingdomnya sendiri juga mengadakan dengan tema berbeda.

Archipelago goddess itu temanya tentang dewi-dewi legenda/cerita rakyat di Indonesia, jadi ada dewi sri,roro jograng,klenting kuning,nyi blorong,ratu laut kidul dll. Disini design saya mengambil tema Roro jongrang dengan simbol crown seribu candi (prambanan) di kepala, meski bentuknya jauh dari mirip candi prambanan sih ahhahahah...yang penting dah usaha bikin sendiri deeeh.

Di internal sekolah Arva saya mah bersaing dengan teman-teman yang kursus fashion designer , nah saya kan hanya ambil short course dengan kemampuan dan pengetahuan minim. Tapi saya pede ajah, yang penting eksistensi dan dalam rangka men-challenge diri sendiri sampai mana sih kemampuan saya.

Dan inilah hasil karya saya di boneka yang super kecil milik Toys Kingdom, yang tentunya saya beli sendiri dengan harga yang enggak murah hahahhha. Tapi gak papalah ini tantangan dan pengalaman untuk diri sendiri dan kalo ada lagi saya mau ikutan deh, sayang kalo bonekanya cuma kepake sekali.




Lihat deh karya-karya temen yang lain pada bagus-bagus  yah, dan tentunya bukan saya pemenangnya dari kompetisi ini tapi cukup jadi penggembira dan seneng aja boneka saya di pajang didepan dan keliatan dari depan gitu hihihiih. Thanks Arva school of fashion dan Toys Kingdom for this competition andsoooo  challenging!! Roooockkkkkkkksssss!!!

New gear : Mesin high speed "Typical"

Mesin high speed merk Typical atau mesin dengan dinamo sangat cepat ini sebetulnya sudah saya pengenin sejak mulai bikin bedcover. Beberapa waktu yang lalu kan saya sempet berburu tempat membeli dakron lembaran di Surabaya, nah disitu dakronnya saya buat menjadi bedcover. Setelah dijahit, ternyata mesin jahit saya enggak mampu rupanya. Untuk membuat jahitan quilting free motion pun enggak bisa.

Mesin jahit saya ngadat dan tidak bisa jalan karena bahan terlalu tebal, dan sepertinya hanya bisa dilakukan menggunakan mesin  jahit high speed. Mesin high speed ini memang punya banyak kelebihan selain dinamonya yang besar dan speednya yang cepat. Yaitu bisa untuk menjahit bahan tebal seperti terpal, kulit, selimut dll. Untuk pemula dalam hal jahit menjahit sangat tidak disarankan, karena memang speednya sangat cepat sekali.

Mesin jahit ini biasanya digunakan untuk industri konveksi, karena memang rata-rata konveksi bergerak pada mass product yang membutuhkan waktu sangat cepat guna memenuhi kebutuhan pasar. Saat awal saya kursus di Arva pun disana hanya tersedia mesin jahit high speed, untuk pemula ini sangat menyulitkan karena boro-boro bisa jahit, mungkin juga baru pertama kali megang mesin jahit. Boro-boro bisa jahit lurus, nginjek dinamo aja bisa meluncur bebas dengan cepatnya hihihii *pengalaman pribadi*.

Sebelum saya membeli mesin jahit high speed merk Typical ini saya googling di internet dan juga browsing di pasar. Pertama saya sih sebar status kegalauan di FB, dan seperti biasa deh saya selalu punya solusi dan mendatangi tempat-tempat yang disarankan beberapa teman FB saya. Salah satunya ke pusat mesin jahit bekas di dalam pasar turi lama yang dulu kebakaran itulhoo. Nah di depan pas kantor Damkar (pemadam kebakaran) disitu ada los mesin jahit bekas, mulai mesin jahit klasik, portable dan juga highspeed lengkap, tentunya juga harganya sangat miring sekaleeeeeee. Kondisi mesin jahitnya pun masih bagus, soalnya mereka rata-rata mereka tidak hanya jualan tapi juga para teknisi mesin jahit.

Selain mengecek barang dan harga di pasar turi, saya juga ke toko mesin jahit  di Jl, bubutan, namanya New Patinda. Disitu saya sempet 2x berkunjung dan akhirnya memutuskan membelinya. Saat di toko mesin jahit bekas di pasar turi saya mendapat harga antara Rp. 1.800.000 - Rp. 1.500.000 , nah di New Patinda untuk harga baru mesin dengan brand yang sama "Typical" harganya Rp. 2.250.000. Yah, saya kan enggak terlalu ngerti soal mesin, saya hanya tau soal pemakaian dan fungsi, so daripada saya bermasalah dengan mesin jahit bekas, saya memilih beli baru saja. Kebetulan first impressionnya bagus ini toko dan juga pegawainya, so makin menguatkan hati untuk beli.


Sebenernya pilihan saya adalah antara 1 brand: Juki dan Typical., dan saya lebih menyukai merk Juki, tapi Juki harganya ajegile untuk pemula dalam hal menjahit menggunakan mesin jahit high speed ini. Soalnya saya sering llihat penjahit-penjahit memakai merk Juki sih ya. Saya pun disarankan oleh pegawai tokonya memilih brand "Typical" saja dengan kualitas yang sama. Setelah saya beli dan coba di rumah memang alus banget dinamonya meski besar gitu, plus saya saat perakitan di toko pun mengganti poli dinamonya dengan ukuran yang lebih kecil agar speednya agak turun dikit, maklum deh saya pemula heheheh.

Dan akhirnya ini deh hasil perburuan saya yang mikirnya berpuluh-puluh kali dan Alhamdulillah di support sangat oleh suami untuk pendanaan......thanks a lot my hubby *muaaaacchhhh* !!. Seneng deh, nanti bisa jahit-jahit selimut dan pet bed yang bisa dijual :D.