Penggaris Omnigrid, Akhirnyaaaaa!!

Akhirnya perburuan penggaris sudah usai, udah lengkap dah penggaris yang saya pingin, masih satu sebenernya tapi antara perlu dan gak terlalu butuh sih hehehhe. Dipostingan yang lalu lau kan saya sempet sambat ngincer nih penggaris omnigrid lama banget dan susah didapat. Aseeeeeliiiiii enggak dijual di Indonesia ini penggaris omnigrid, kenapa gitu yah manusia Indonesia yang terkenal kreatif tidak membuat jiplakan penggaris omnigrid ini sih??? hihihihih...keliatan hopelessnya deh saya :)

Akhirnya nemu websitenya smartyhands yang jual kebutuhan-kebutuhan DIY so saya akhirnya nyekrol deh apa mungkin ada penggaris omnigrid yang saya maksud. Dan taraaaaaa.....adaaaaaa!! dan saya masih mikir 10 kali tuh buat memutuskan beli. Masih googling lagi barangkali ada yang jual lebih murah dengan merk dan ukuran yang saya mau. Trus sempet juga nanya ke craft by mood ternyata kehabisan stok dan belum tau kapan mau order lagi #doh. Sebenernya sih dia paling murah sih untuk penggaris yang saya mau tapi yah itu sayang banget gak ada stoknya.

Saya juga googling di Ebay dan Amazon....duh gilaaa beneran deh yah kalo googling di 2 website ini. Harganya murah banget dan banyak banget macemnya, tapi yah itu sayang banget ongkirnya lebih mahal dari harga barangnya hahahahahah #gagalshopping.

Sempet kepikir nyari penggaris omnigrid di FJB Kaskus tapi hmmmm untuk urusan ini saya butuh yang toko khusus barang-barang penyedia kerajinan DIY, dan yang terpercaya menurut hasil googling sih masih di smartyhands. Dan baliklah lagi saya ke website smartyhands untuk memesan. Dan akhirnya saya memesan dengan DP sekian persen dari harga dan menunggu sekitar 2 minggu untuk order ke Jepang, lalu pas barang sudah sampai saya kembali di email oleh pihak smartyhands dan 2-3 hari kemudian barang sudah nyampek dirumah saya. Thanks smartyhands :).

image by me


Berburu kain bulu

Kain bulu yang salah satunya bernama Velboa memang udah lama saya pengen punya gara-gara kucing saya si Pikaco ituh. Lhooooo kok Pikaco?? Iyah! Soalnya dia yang bikin saya termotivasi buat bikin petbed lagi buat dia yang lembut dan tebel hehehheheh. Eh tapi Pikaco itu motivator hebat lho...gara-gara dia saya jadi pingin belajar jait, soalnya saya pingin bikinin dia baju-baju kucing yang lucu.

Kembali ke kain bulu :), Awalnya saya googling tentang kain bulu ini. Ternyata kain bulu macemnya banyak lho ini beberapa yang saya dapat dari google. Entahlah aslinya ada berapa macem lagi.
image by kainbuludotcom
Ada yang bulunya kayak siput juga, ada pendek panjang tebal tipis beda-beda namanya tapi judulnya tetep kain bulu. Aaaahhh saya jadi pengen hunting semuanya #kalap hehehehhehe.

Saya akhirnya pun secara tidak sengaja mendapat kain bulu ini di toko peralatan jahit PETRA jl. Kapasan, enggak sengaja karena saya sebenernya lagi cari pita satin untuk label baju saya trus denger ada pelanggan yang pesan kain bulu, jadilah saya nanya sama mbak spgnya apa jual kain bulu, dan akhirnya saya beli sekalian hahahahah. Tapi ditoko ini cuma ada 2 jenis kain bulu, bulu boa dan velboa *menurut mereka namanya*.

Sebelumnya sih saya sudah mendapat info tempat membeli kain bulu ini dari pemilik tempat kursus saya ARVA, kalau mencari kain bulu ini di kawasan jl.kramat gantung,Surabaya,  tempat yang sama saat saya membeli dakron lembaran kemarin. Belum juga sempet kesana tapi sudah saya jadwalkan sih, ternyata sudah nemu di toko Petra jl.kapasan, Surabaya. Yah sudahlah langsung dibeli saja, dan inilah hasil perburuan ituh :).
image by me
Siap untuk dibikin kasur kucing yang nyaman dan anget, so Pikaco mulai nanti tidur dikasur sendiri yah hehehheh.

Cutting mat A1

Cutting mat ukuran A1 ini sebenarnya sudah saya pingin sejak lama, namun tiap ke Gramedia saya hanya nemu yang ukuran kecil A4,A3 ajah. Sampai akhirnya saya pernah memesan di Gramedia, semacam pre order gitu deh tapi menurut mas spgnya di seluruh SDI untuk ukuran A1 ini sedang habis.

Beberapa waktu lalu saya sudah sempet pamer postingan udah beli cutting mat SDI tapi yang ukuran A3. Pas dipakai ternyata saya kurang lega, terlalu kecil untuk kain-kain kalau ingin bikin baju. Yang ukuran kecil sih cocoknya bantuan membuat aplikasi macam patchwork dan felt. Ahhhh saya tetep mimpi dan hunting untuk punya cutting mat ukuran paling besar.

Dan lumayan lama saya menunggu dan balik lagi ke toko buku tersebut berharap di rak udah ada cutting mat SDI ukuran A1 ini. Ada sih akhirnya tapi merk Olfa....dan you know harganya???satu juta sekian sodaraaaaa!! Mahal euy!! makanya saya tetep keukeuh nyari yang merk SDI ajah murah meriah dengan fungsi yang sama, cuma beda di gridnya aja, tapi gak terlalu berpengaruh banyak.

Selama saya googling yang ada A1nya abis, gak ada dan entah apa udah gak diproduksi lagi. Sampai akhirnya saya nemu postingan baru di salah satu thread Kaskus, kok ada cutting mat SDI dengan harga miring. Langsung deh saya order dengan memakai jasa rekber heheheheh. Biasa deh yah dikaskus tuh banyak penipunyam jadi bantuan pihak ketiga seperti rekber ini sangat membantu :).

Dan jreeeeng jreeeengg......saya akhirnya mendapatkan cutting mat SDI ukuran A1 ini, Alhamdulillah yaaaa.



Udah siap di pake nyilet-nyilet kain nih untuk tugas kursus dan orderan-orderan saya heheheheheh.

Membuat label baju sendiri

Label baju itu sesuatu yang biasanya ditempelin dibawah kerah dan biasanya untuk promosi tempat jahit kita dengan brand sendiri. Nah kenapa saya tertarik dengan label baju sendiri??kok kepedean??hhahahhaha.

Awalnya sih saya karena saya mulai mendapatkan perhatian dari temen-temen dan ada yang memesan jahitan sama saya, nah saya kepikir untuk mempunyai brand sendiri sebagai sarana promosi jasa menjahit saya. Yah meski orderan yang masuk bukan jahitan baju melainkan jahitan-jahitan asesoris seperti cushion, pencil case, dan apron tapi saya semangat banget dengan kepercayaan yang temen saya percayakan pada saya.

Googgling tempat membuat label baju, nanya satu-satu eh ternyata tidak bisa order dengan min 100 pieces. Mereka rata-rata minimun order 500 lusin......boooookkk berapa pieces ituh ixixiixxiix. Yang banyak malah minimun order 1000 pieces. Saya yakin yang pesen kayak gitu pasti jasa-jasa konveksi deh hihihihiihi.

Saya akhirnya nemu sebuah artikel cara membuat label baju yang bisa dilakukan sendiri dirumah, salah satunya yah yang sudah saya praktekan sendiri. Jadi cara yang saya pake adalah menggunakan paper transfer dan mesin setrika.

Cara membuat label baju sendiri
Alat yang diperlukan:
- Paper transfer
- Setrika
- Printer inkjet (tinta)
- Pita satin / veterban

Cara membuat label baju:
- Pertama bikin design label, lalu atur di ms word, tata dengan sedemikian rupa hingga pas menjadi satu halaman kertas A4 (disesuaikan dengan ukuran paper transfer)
- Design harus di mirror kan karena akan ditempel ke pita
- Setelah itu silakan di print di kertas paper transfer
- Siapkan setrika dengan suhu panas dan pita rol
- Gunting-gunting design lalu tempelkan ke pita dan press dengan setrika hingga menempel sempurna,  kira-kira 3 menit (cukup lama)
- Setelah terlihat menempel, lepaskan paper transfer selagi masih panas
- Dan selesai...label siap dijahitkan ke produk jahitan kita sebagai sarana promosi :)


image by me

Taraaaaaa......lucu kan design buatan saya sendiri...hemat dan cepat hihihih. Satu lembar paper transfer A4 ini jadi sekitar 30 pieces label dengan ukuran 3x4cm. Selamat mencoba bikin label baju sendiri yah :)

Resep pizza homemade

Pizza hut adalah salah satu pizza yang saya dan banyak orang pasti suka. Waktu seorang teman di facebook saya memposting foto pizza buatannya, saya pun tak ragu meminta resepnya. Ternyata sangatlah gampang dan lebih simple dari membuat pastel tutup :). Hanya perlu waktu menunggu adonan kulit mengembang saja yang menghabiskan sedikit waktu.

Saya suka pizza buatan sendiri karena saya bisa kasih topping apa saja yang saya doyan hahahhaah....sayangnya waktu membuat pizza trial pertama ini saya tidak ikut menyicipinnya, karena 2 pan pizza udah ludes oleh suami dan dibagi ke rumah ibu mertua saya xixiixixi.

image by me


Langsung aja deh, ini resep pizza homemade yang bisa kita semua praktekin di rumah sendiri.

Bahan kulit:
- Terigu protein tinggi (cakra kembar) 200gr
- Pengembang kue (fermipan 1/2 sdt)
- Olive oil ( bisa juga minyak goreng biasa 2 sdm)
- Garam
- Air hangat 300 ml

Bahan Topping:
- Keju cheddar. parut
- Keju mozzarela(keju yang lumer dan molor), parut
- Paprika merah + hijau
- Smoke beef
- Sosis sapi
- Jagung manis, pipil dan rebus
- Bawang bombay, iris kasar
- Mixed herbs (oregane, parsley, thyme dll)
- Saus tomat + Saus sambal botolan
- Jamur kancing kalengan

Cara membuat pizza:
- Campur semua bahan kulit,  uleni hingga rata lalu diamkan selama 45 menit - 1 jam jangan lupa tutup adonan dengan kain basah bersih hingga mengembang
- Setelah 1 jam dan adonan kulit sudah  mengembang, kempeskan dengan kepalan tangan lalu lebarkan selebar loyang pemanggang pizza, bisa dengan tangan bisa juga dengan penggilas kue
- Sebaiknya adonan kulit tidak terlalu tebal, lebih enak tipis dan pipih
- Setelah itu oleskan saus sambal + saus tomat, sedikit saja asal merah saja, karena saus ini sifatnya lumer
- Setelah itu taburkan mixed herbs sedikit dan merata
- Lalu susun semua topping yang kita inginkan diatas kulit pizza sesuai kreasi anda sendiri
- Terakhir tabur atasnya dengan keju mozzarela
- Kemudian panggang kurang lebih 15 menit dengan oven yang sudah dipanaskan dulu
- Setelah 15 menit tusuk-tusuk dengan garpu untuk memastian kulit sudah matang, lalu angkat dan sajikan

Cukup gampang dan mudah kan....??!! Selamat mencoba, Happy baking !! :)

Resep pastel tutup

Pastel tutup pertama kali saya makan saat diberi oleh ibu mertua saya beberapa tahun yang lalu dan langsung suka dan ketagihan. Mungkin karena pertama kali nyobanya pastel tutup merk Bon Ami kali yah hahahahaha. Jadi kadang saya berburu ke Bon Ami yang kebetulan dekat rumah, tapi kalo agak siang dikit selalu habis dan mereka enggak ngebaking lagi #doh.

Setelah itu saya kalau lagi jalan-jalan ke Pasar Atum kan disana banyak sekali stand makanan ringan yang disamping Pasar Atum lama tuh. Nah saya selalu beli disitu tapi entah kenapa rasanya beda banget, kurang sreg di lidah...msg sangat menyolok. Pernah juga saya beli online via bb, tapi salah kurirnya pastup saya pada ancur berbaur dengan kemasannya #doh.

Akhirnya saya nyari-nyari resep dan kemarin mempraktekkannya dirumah. Trial pertama saya rasanya pas namun kurang berkuah selebihnya makanable hehehhehheheh. Pokoknya gak failed-failed banget deh, cuma saya lupa membeli krim susu untuk kuahnya seperti pastel tutup buatan Bon Ami  :).

Berikut resep pastel tutup yang saya googling dan udah saya coba sendiri resepnya dan sedikit modifikasi:

Bahan kulit:
- Kentang, kukus dan hancurkan
- Susu bubuk 2 sdm
- Garam 1 sdt
- Pala bubuk 1 sdt

Bahan isian:
- Wortel, iris kotak-kotak kecil
- Suun secukupnya (jangan terlalu banyak), rendam dengan air panas
- Kacang polong kalengan
- Dada ayam, rebus lalu potong kotak kecil-kecil
- Brokoli
- Telur puyuh, rebus dan belah 2

Bumbu isian:
- Bawang putih, cincang kasar
- Merica bubuk 1 sdt
- Garam 1 sdt
- Kaldu ayam 300ml
- Bawang pre, iris halus
- Bawang bombay, iris halus

Cara membuat:
- Campur semua bahan kulit, lalu sisihkan
- Tumis semua bumbu hingga harum lalu masukkan semua bahan isian, aetelah agak layu tambahkan air kaldu, masak hingga air berkurang
- Setelah air berkurang bisa ditambahkan krim susu masak hingga mendidih, lalu angkat

Persiapan memanggang:
- Siapan wadah tahan panas atau juga bisa cup berlapis aluminium foil yang bisa didapatkan di toko bahan kue
- Susun isian hingga 1/3 cup setelah itu tambahkan irisan telur puyuh, lalu tambahkan adonan kentang diatasnya untuk menutupnya
- Lalu panggang dengan oven panas 5 menit lalu keluarkan,, setelah itu oles permukaan atas dengan kuning telur
- Panggang kembali kurang lebiih 15 menit, setelah matang dan warna agak kecoklatan, pastel tutup bisa diangkat dan siap dimakan

image by me : ini yang kegosongan hahahhha


Selamat mencoba yah....  kurang jelas?bisa kontak saya yah ;)