Menjahit tas dengan aplikasi flanel menggunakan bordir mesin jahit portabel

Menjahit tas sendiri menyenangkan lho! Sejak saya bisa jahit tas, saya pingin bikin model ini itu an, selalu saya upgrade terus tas saya dengan asesoris tambahan yang menurut saya menarik. Meskipun saya belum punya ciri khas untuk tas buatan saya, tapi saya happy kalo lagi jahit tas.

Menjahit bajupun bikin saya hepi, lebih hepi jahit baju sih sebenarnya, karena keperluan dan alatnya tidak sebanyak jahit tas.Tapi secara hasil saya lebih puas jahit tas, karena kalo baju kan memang selain harus bagus juga nyaman di badan. Nah itu yang saya belum sreg, meskipun udah punya customer setia :D.

Akhir-akhir ini saya mendapat pesanan tas tote menggunakan gambar hewan. Sebelumnya sih saya udah menjahit tas dengan aplikasi gambar hewan, tapi saya bikinnya pake kain katun sisa perca. Nah yang barusan ini saya bikin dari kain flanel biar tidak bertiras (mbrudul). Sebenarnya dari kain katun biasa juga gak mbrudul sih, asal nge-guntingnya dengan arah menyerong.

Pertama saya akan berbagi tentang cara membuat aplikasi hewan di kain flanel CARA SAYA SENDIRI ^_^. Caranya, pertama googling dulu gambar siluet hewan di internet. Abaikan saja soal watermark karena kita butuh bentuknya saja. Biasanya gambar di internet yang di watermark desainnya unik-unik heheheheheh *seeeee.....Im so cheating*.  Buka ms word untuk mengatur ukuran yang kita mau, kenapa ms word?karena kita ukurannya printnya mengikuti kertas. Silakan di tarik-tarik. di resize (apapun namanya deh) sampai ketemu ukuran yang kita mau...misal gambar yang kita  mau itu seukuran kertas A4 atau separonya ya tinggal di sesuaikan saja. Kalau ukurannya melebihi A4 ya nanti waktu selesai diprint, kita tinggal gabungkan dengan selotip (it's so easy)....gak usah ragu-ragu dengan ukuran. Setelah sudah mengedit-edit ukuran yang kita mau, silakan di print.

Setelah gambar selesai di print, gunting sesuai bentuknya. Lalu blat dikain flanel atau kain yang ingin di buat aplikasinya. Tempel lalu gambar mengikuti bentuk kertas dengan menggunakan spidol. Saya lebih suka menggunakan spidol karena ujungnya lancip dan gampang menempel dikain, jadi bisa mempercepat kerja saya. Tips: kadang kalo menggunakan spidol akan membekas tintanya, gampang!! balik gambar pada kertas tadi saat di blat dikain, jadi nanti kain yg kena spidol akan jadi bagian belakang yang tertindas jahitan, jadi bentuk hewannya akan sesuai dengan yang kita mau. Logikanya seperti kalo kita akan menyablon gitu, kan pasti pake me-mirrorkan object. Jadi yang terlihat nanti adalah bagian yang bagus(bagian depannya). Oke,mengerti?? Semoga paham deh maksud saya xixixixixixix. Ada sih spidol khusus kain kalo mau ribet dikit untuk membelinya, dia akan hilang saat kena angin ataupun air.

Setelah gambar selesai di blat dikain, kain yang sudah bergambar siap di gunting sesuai bentuk, selanjutnya saya sebut aplikasi flanel. Nah aplikasi flanel yang sudah digunting, selanjutnya di tempel dengan viselin dengan cara di pressing dengan setrika panas, viselin berperekat ini fungsinya sebagai stabilizer. Saya lebih suka viselin yang agak tebel (bukan yang tebal) sih karena aplikasinya jadi bagus dan datar. Kenapa saya menggunakan viselin, padahal tanpa viselin juga bisa. Itu karena saya jahit bordirnya dengan mesin jahit, bukan dengan jahitan feston dengan tangan, jadi jika tidak ada stabilizernya (viselin dan semacamnya), aplikasinya jadi berkerut dan jelek pake BINGIIIIIITTTTTSSSSS.

aplikasi flanel yang sedang saya tempel di viselin
Jadi ya, intinya kalo mau jahitan rapat (spasi 0-0,5) harus di kasih stabilizer (pelapis/interlining), jika tidak akan berkerut tidak karu-karuan. Letaknya sih terserah, mau di bawah aplikasi ataupun dibawah kain. Tukang bordir profesional biasanya stabilizernya di bawah kain dan mereka pakai yg tidak berperekat.

Nah setelah aplikasi flanel sudah di tempel dengan viselin, selanjutnya rapikan sesuai bentuknya. Setelah itu siap ditempel ke bahan yang ingin diberi aplikasi, semisal tas dan bantal sofa dll. DAN LAGI-LAGI ini CARA SAYA SENDIRI ya.....saat menempel ke kainnya saya paka lem latex (bisa lem kain/perekat textil/double tape), tujuan saya sih agar tidak bergerak sama sekali dan tata letaknya presisi seperti yang sudah saya tentukan. Tapi step pengeleman ini bisa di skip kok, hanya disemat pake jarum pentul aja juga bisa, biar lebih  hemat waktu dan tenaga. Silakan dipilih saja 2 cara ini tergantung enaknya yang mana, saya sih udah nyoba keduanya dan untuk saya pribadi saya seneng cara yang ribet, karena selanjutnya kegiatan membordirnya saya jadi gampang dan bisa dikebut :).

Nah jika beberapa step diatas sudah di lakukan, udah deh siap aja untuk di bordir. Nah istilah bordir ini hanya istilah saya sendiri lho ya. Karena sebenarnya hasilnya beda dengan bordir sebenarnya. Menjahit rapat pada sisi pinggir aplikasi flanel ke bahan ini yang suka saya bilang BORDIR APLIKASI. Miriip miriiip kok hasilnya, tapi kalo dipelototin ya tetep beda ahahahahahahahah #gajelasdeh.

Saat membordir (lihat penjelasan diatas) stel dahulu mesin jahitnya : Pilih jenis stitchnya  zig zag, lalu jarak jahitan 0,5 agar jahitan tetap rapat dan bisa berjalan(gerak). Jarak 0 juga bisa sama-sama rapat tapi dia tidak bergerak, kain akan diam ditempat jadi tangan harus narik kainnya. Dan aplikasi siap dijahit pada sisi-sisinya....jika mahir bisa juga garis-garis dalamnya jika diperlukan (sesuai desain gambarnya sih). Untuk pemula pelan-pelan saja nginjek dinamo mesinnya, apalagi kalo bentuknya melingkar-lingkar, tapi kalo udah sering jahit bisa deh gaspol biar cepet selesai hehehehhehe. 

Kalo jahit satu biji sih oke di elus-elus aja ngejahitnya...lha kalo kayak project terbaru saya ya gempor kalo pelan-pelan, gak selesai-selesai, udah ditunggu customer #eceiyeeeeeee :P. Dan taraaaaaaaaaaaaa!! ini dia jahitan tas tote saya dengan aplikasi flanel dan dijahit bordir dengan mesin jahit portabel. Gak kalah dengan bordir beneran kaaaaaan *iya in aja deh* hihiih
image by me
Sebelum saya menemukan cara ini saya seringnya lari ke pihak ketiga untuk sekedar menjahit aplikasinya, yaitu ke tukang bordir. Lumayan deh jahit doang per aplikasi 10-15rb dididididididihhhh. Makanya saya googling dan melototin serta trial error juga, akhirnya saya putusin untuk membordirnya sendiri. Udah gitu kalo dibawa ke tukang bordir itu suka gak tepat waktu, bisa seminggu...sebulan lalu lupaaaaaaaaaaaa *sering banget ngalamin ini*. Keburu dimarahin customer kalo terus-terusan kerjanya seperti itu.

Buat yang udah profesional....forget deh pernah baca postingan ini. Postingan ini hanya untuk pemula...kayak SAYA hehehehe ^_^. Selamat mencoba  dan selamat berkarya yaaaaa, Ganbattee!!



Pet bed atau kasur hewan atau sofa hewan

Saya beberapa waktu yang lalu bikin pet bed atau kasur hewan atau sofa hewan lagi lho, sebelumnya saya udah pernah bikin sih tapi modelnya sangat sederhana dan mudah dibuat, bisa dibuka di postingan saya yang judulnya Membuat kasur kucing/anjing sendiri.

Pet bed yang sekarang saya bikin ini hasil pegang-pegang tiap ke Ace hardware hahahahaha. Jadi kadang saya suka ngeliatin dan  megang-megang  barang yang ingin saya jahit sendiri kalau lagi window shopping di mall hahahaha. baru deh kalo udah paham saya googling gambar-gambarnya dan juga step-stepnya *kalau ada*, setelah itu baru pede jahitnya.

Dan taraaaaaaaa!! inilah kasur untuk kucing saya dan untuk anjing punya temen, lucuuuu  kaaaaaan???!!.


image by me
Dan saya open order untuk pembuatan pet bed ini jika ada teman-teman yang membutuhkan. Kasur ini berbahan kain katun, sisi-sisinya lapis dengan busa spons dan alasnya pakai dakron yang terpisah. Saya membuat mulai diameter 40cm,50cm,60cm. Harga mulai dari Rp.160.000,-. Saya tidak berani membuat diatas diameter diatas karena alasan ekspedisi pengiriman. Pernah saya dapat orderan pet bed diatas diameter 60cm dengan dakron 1,5kg ongkosnya bisa 4x lipat dari beratnya karena kena harga volume. Dan itu biayanya bisa setengah harga kasur yang saya buat jadi kasihan pembelinya.

Resep sate enak manis dan lezat

Sate ayam, sapi dan kambing sebenarnya saya tidak begitu suka karena ya itu judulnya cemilan bukan makanan, tidak mengenyangkan jadi jarang banget jajan ixixixi. Saya lebih suka penyetan-penyetan ikan gitu deh....lebih ngabisin nasi banget. Tapi beberapa waktu yang lalu jadi suka banget sama sate lho saya. Itu berawal ketika idul adha,di rumah mertua dapat pembagian daging dan karena terlalu banyak, jadi dibagi kerumah kami juga.

Saking banyaknya, itu daging bingung mau dimasak apa lagi. Sampai akhirnya dibikin sate saja tiap hari. Nah karena tiap hari ini jadinya seperti bereksperiment bikin resep. Oh kalo begini gak enak ,kalo dibeginiin kok enak yah. Akhirnya saya pede deh bikin resep sate daging disini hasil trial error dengan suami. Saya yang potong dan masukin ke tusuk sate dan suami yang membakarnya, jadi ini project kolaborasi gitu deh :).

image by me

Resep membuat sate enak manis dan lezat:
1. Daging jangan sampai terkena air (jangan dicuci), karena kalau terkena air daging untuk sate bisa jadi agak bau dan amis
2. Kalau membuat sate harus ada gajih, karena gajih diperlukan untuk melumeri daging saat di bakar, jadi semacam jadi pelumas yang bisa membantu mematangkan daging gitu deh. Kalau tidak pakai gajih, sate jadi keset dan kadang tidak terlalu empuk.
3. Potong daging searah serat, karena kalo serat melintang akan mengunci daging jadinya saat dibakar antar serat jadi mengikat dan hasilnya ngaret/keras saat dimakan. Jadi saat memotong sebaiknya searah serat (jangan melawan serat) dan memanjang tipis-tipis saja.
4. Susun daging dalam tusuk sate dengan urutan daging-gajih-daging, atau kalo ditambah hati ya silakan, asal gajih berada ditengah agar saat dibakar bisa lumer ke daging bagian bawah dan atas.
5. Setelah daging selesai disusun, tambahkan kecap asin sedikit aja, kalo kebanyakan asli gak wheeenaaaakkk...kira-kira sesendok, nah ini saya pake kecap Raja Rasa. Trus juga tambahkan kecap manis seperlunya, kalo saya sih suka banyak, kira-kira 4 sdm atau sesuai selera, untuk kecap manis saya setia dengan kecap Bango karena kental dan manis.
6. Setelah selesai dilumerin kecap, siap dibakar, bakar setengah matang lalu olesin kecap yang nyisa di piring sebelumnya lalu panggang kembali hingga matang
7. Matang bisa langsung dimakan tanpa ditambah seasoning lagi sudah enak, kalo mau ya di tambah irisan cabe dan bawang juga kecap. Tapi begini saja menurut saya sudah enak dan manis dagingnya dan gak keras meski udah dalam keadaan dingin memakannya.

Tips membuat sate enak manis dan lezat:
- Pakai arang batok ya biar cepet jadi baranya dan asepnya bagus, ditempat saya satu kresek sekitar 1kg harganya Rp. 5000,-
- Cemplungin seiris gajih kedalam bara arang untuk membuat asap dan aroma harum daging
- Kalo nusukin daging ujungnya sisakan ya, jangan tertutup daging biar saat memanggangnya dagingnya gak jatuh kedalam pemanggang

Selamat mencoba :)

Kursus sablon di Tristar Surabaya

Kursus sablon memang salah satu keinginan saya dari lama. Baru terlaksana karena baru mendapat info tempat kursus di Surabaya dan juga baru dapat ijin dari suami *untuk mendanai* heheheheh. Kenapa sih saya perempuan ini kok berminat dengan kursus sablon?? Alasannya karena saya pingin bikin tas dengan sablon dengan design suka-suka sayaaaa :p.

Akhirnya tanggal 8 Oktober kemarin saya ikutan kursus sablon di Tristar Surabaya, yang tempatnya di TEC (Tunjungan Elektronik Center) dulu namanya Siola. Untuk bisa ikutan kursus ini kita perlu membooking duluan dengan mentransfer sejumlah uang sebagai biaya kursus (tidak boleh bayar on the spot) Rp.500.00,-. Dapat makan , minum dan sertifikat lhoooo. Kursusnya sendiri berlangsung seharian (11.00 - 16.30) lumayan lama tapi tidak terasa, bahkan menurut saya masih kurang waktunya :) #maruk.

Waktu itu yang kursus cuma 2 orang, saya dan mas2 gitu + ada 2 anak SMU yang lagi magang. Lumayan jelas sih penjelasannya, dipraktekin juga oleh mentornya. Sayang hanya sablon satu warna saja yang di praktekin, yang dua warna dan pecah warna banyak gak dipraktekin.

Berikutnya adalah saya pingin bikin dua meja (atau beberapa meja yah??!!) untuk mempraktekkan hasil kursus saya, nti kalo kelamaan keburu lupaaaa. Tapi ya gitu deh belum dapat ijin dari suami. Pertama waktu minta ijin ikutan kursus aja, blionya takut aku minta peralatanya, ternyata beneran, abis ikut kursus makin menggebu-gebu ingin punya semua perlengkapannya hhihihihii.

Doain saya dapet ijin lagi ya kali ini...plisss plisss!!

image by me

Tas handmade pesenan untuk Surabaya Animal Care Community

Tas handmade sebenernya bagus lho....limited edition gitu. Karena saat kita memilih produk handmade, disitu kita telah menghargai kerja manusia (bukan mesin apalagi robot). Jadi didalam produk handmade itu selalu ada 'cacat' yang tidak ditemukan diproduk massal, ada pemikiran dan karya disitu serta ada kepuasaan saat di apresiasi. Produk handmade nilainya lebih dari sekedar proses jual beli, tapi disitu ada diskusi, ada pertemanan #menurutsaya sih.

Alhamdulilla saya mendapatkan orderan yang lumayan banyak dari teman dan semua hasilnya dijadikan merchandise untuk serahkan sebagai donasi ke Surabaya Animal Care Community (SACC). Ada tas, petbed, baju dll.  Saya sangat bersyukur sekali meski jahitan masih gak rapi, tapi masih aja punya customer yang repeat order2,3,4 kali.....Alhamdulillah.














Pesanan-pesanan ini sebenarnya dari salah satu donatur dari Surabaya Animal Care Community (SACC) untuk dijual sebagai merchandise dan selanjutnya 100% hasil penjualan untuk SACC. Mulia sekali yah ^_^. Jadi beliu mengdrop banyak kain ke saya untuk semua dijadikan sesuatu yang bisa dijual, Alhamdulillah laku!!...semoga bisa membantu teman-teman kaki 4 yang membutuhkan dana untuk kelangsungan hidup selama di shelter.

Makasih untuk repeat ordernya :)...maaf menunggu sangat lama, maklum masih amatiran dan dikerjakan sendiri ^_^. Teman-teman yang ingin bikin tas kayak begini bisa lho kontak saya :). #bukanmodus ^_^