Jambu monyet dan Juwet buah yang termarjinalkan

Ehhh judulnya Jambu monyet dan juwet yang termarjinalkan?? kayak tau ajah artinya Marjinal?? hueueue. Marjinal itu menurut kamus bahasa indonesia adalah kaum yang terpinggirkan, sesuatu yang pra-sejarah, kelompok kecil, kelompok yang tidak dianggap. Lha trus hubungannya sama Jambu monyet dan Juwet apaan yaaa??

Gini ceritanya, 2 hari yang lalu saya belanja di pasar tradisional dekat rumah saya, namanya Pasar Pakis, petanya bisa dilihat di WIKIMAPIA ya. Ini saya jarang sekali belanja disitu karena tempate semrawut dan terkesan sumpek karena jualannya meluber di pinggir jalan. Biasanya saya belanja di pasar tradisional lain dekat kampus saya dulu yang juga sama dekatnya dengan rumah saya, namanya Pasar Dukuh Kupang, petanya juga bisa dilihat DISINI.

Saat saya berbelanja di Pasar Pakis ini segalanya ada dibanding Pasar Dukuh Kupang. Dari makanan tradisional sampe makanan beku kemasan. Nah saat saya beli udang (kesukaan suami saya), disebelahnya ada pedagang buah-buah yang menurut saya termarjinalkan. Buah-buah dari masa lalu saya, buah-buahan jadul, buah-buahan 'murahan', buah-buhan tanpa rasa yang exclusive macam buah Berry. Diantaranya ada Juwet, Jambu monyet, Kedondong, Nenas, dll saya lupa namanya.

Saya jadi rindu masa lalu, rindu masa kecil saya dikampung. Padahal di kampung saya, buah ini udah nothing, udah gak ada yang jual lagi. Tapi dulu saat masih SD saya sering beli didepan sekolah saya atau juga lewat di depan rumah saya. Rasanya sebenarnya enggak banget, saya kurang suka, entah kenapa dulu temen SD saya meracuni lidah saya dengan buah aneh ini.

image by me
Jambu monyet menurut saya rasanya gak ada enaknya blas, gak manis, sepet bin nyeret di tenggorokan kalo dimakan, gak tau dengan temen-temen yang suka ya. Tapi buat saya gak akan jadi pilihan buah favorit saya deh hehehehe. Tapi kalo saya di kasih kepala jambunya doyan banget, itu kacang mente atau kacang mede. Kenapa yah buahnya tuh murah tapi kepala buahnya (mente)nya itu jadi mahal banget, padahal berasal dari satu bagian buah, entahlah. Kemarin saya beli 1 buah ukurannya agak besar kayak digambar sebelah itu cuma Rp.1000,-

image by me

Juwet atau duwet atau juga disebut buah jamblang sama orang betawi. Buah lain yang menurut saya sudah termarjinalkan sedemikian lamanya. Nyari di kota mah sulit, di kampung saya aja udah kagak ada, apalagi di Surabaya. Kemungkinan itu pedagangnya punya pohon sendiri dirumahnya, karena saya lihat jualannya cuma sedikit paling 1 kg aja dia bawa. Dulu saat saya SD, temen saya bilang sebelum makan juwet harus di under-under (baca:dipilin-pilin membulat) dulu pake telapak tangan biar rasanya manis. Entah bener apa gak yang pasti buahnya jadi kisut kuyu gitu hehehhe. Buah ini sebenarnya manis tapi saya seringnya dapet yang agak sepet gitu, gak beda jauh dengan Jambu monyet. Temen saya juga bilang ini anggur versi jowo :P, saya kemarin beli 1/4 kg Rp. 3000,- mayan mahal yaa.

image by me

Juwet dan Jambu Monyet , dua buah yang termarjinalkan tersebut tetep asli Indonesia lho (harus tetep bangga!!). Saya memutuskan membeli kedua buah termajinalkan tersebut hanya untuk mengenang masa lalu saya sewaktu masih kanak-kanak, saya rindu dengan teman SD saya dan segala macam permainan yang di ajarkan kepada saya. Tapi untuk buah favorit saya dari dulu suka dengan rambutan, mau 2 kg langsung dihabiskan juga hayukkk. Saya membeli masa lalu saya, bukan menuruti air liur saya heheheh.

11 komentar:

  1. Ditempat saya juga dinamakan "juwet", tapi ditempat lain orang menyebutnya duwet...
    Sesuatu yang menyenangkan bagi saya adalah manakala ada istilah yg saya pikir cuman dipakai oleh orang2 didaerah saya, tapi ternyata ditempat lain dipakai juga...
    Nggak nyangka ajah...

    BalasHapus
  2. male iling lagune marjinal "Marsinah kau termajinalkan" :D

    BalasHapus
  3. entah kenapa g geli lho makan jambu monyet hahaha :) jadi sampe sekarang lom pernah nyicip, entah geli namanya atau penampakannya hahahaha *sugesti tingkat tinggi*

    BalasHapus
  4. @inicuma [dot] com Ada tah lagu kayak gitu? kok ndak pernah denger yaaa??

    @Pitshu hhahaha..gak usah nyobain dah pit, asli unrecommended dah...nyeret bin sepet

    BalasHapus
  5. wah mantab sekali mengenang masa SD lewat buah.

    jamblang rasanya sepet2 manis tapi kayanya banyakan sepetnya deh :D

    jambu monyet enakan dirujak teh, bikin yang pedeees... :D

    Thanks ya

    "jadi inget masa SD" :D

    BalasHapus
  6. @Kakang Prabu monyetnya lagi di KBS masss...heheheh, thx for coming yaww

    @Lahan Industri mnurut saya juga begitu, enak dibuat campuran rujak, kalo dimakan lgsg asli sepettt bgt

    BalasHapus
  7. juwet iku opo?

    juwet2 pipi a? #ngikik

    BalasHapus
  8. biyen sering nyolong juwet... malah ndik Nganjuk enek gang juwet dan desa njuwet...

    BalasHapus
  9. @aRai jiwit (cubit) lak an iku kakak

    @ndop buset juwet ae ampe nyolong. mesti jamane piyek duloo yah...segitu memorablenya juwet smp dibikin nama desa yah hueheuheu

    BalasHapus

~ Semua komentar yang masuk akan di moderasi dahulu sebelum di tampilkan!
~ Komentar yang tidak sesuai topik, penghinaan, dan mengandung SARA akan dihapus, Thanks!

 
'/>