Styrofoam dan jarum pentul

Dirumah saya banyak sekali styrofoam, dan saya yakin limbah ini tidak bisa diuraikan alam, jadi saya hampir tidak pernah membuangnya disampah, percuma brohhh si tukang sampah ogah ngambilnya huffffttt. Jadi kadang saya bakar (polusi sih ya) tapi seringnya saya timbun aja tuh di  gudang atau di garasi, berharap suatu hari nanti kalo kirim barang-barang yang sifatnya fragile bisa saya manfaatkan.

Berhubung saya ini suka beli elektronik jadinya sampah styrofoamnya numpuk, kalo kardusnya sih udah pada lari ke tukang pengepul barang bekas xixixixi. Sampai kadang saya googling tentang pemanfaatan limbah styrofoam tapi yang nemu mah saya ogah dan kadang terlalu artistik yah kerajinannya, jadinya saya gak mampu dan akhirnya tetep aja si styrofoam masih ngedekem aja di gudang.

Akhirnya saya nemu salah satu pemanfaatan limbah ini, meski gak ngaruh-ngaruh banget sih ya dan kayaknya gak mampu mengurangi tumpukan styrofoam saya digudang jugak. Tapi gak papa lah segak-gaknya saya udah nemu sedikit manfaatnya hahahahahah #maksa. Dan akhirnya saat saya memulai kursus menjahit itulho, saya beli banyak jarum pentul, dan kayaknya kalo gak ditancepin di sesuatu bakalan gampang karatan, kayak jarum yang saya beli.

Karena kebutuhan itu deh akhirnya saya membuat sekenanya tempat untuk nancepin jarum pentul dari limbah styrofoam. Bisa dicontoh deh ya saya *kePDan* hahahhhha....niiihhh buktinya




2 komentar:

~ Semua komentar yang masuk akan di moderasi dahulu sebelum di tampilkan!
~ Komentar yang tidak sesuai topik, penghinaan, dan mengandung SARA akan dihapus, Thanks!

 
'/>