Cerita umroh 3 : Tips umroh

Tips umroh sebenernya sudah banyak di tulis oleh beberapa teman di blog mereka, disini saya menulis berdasar pengalaman saya sendiri selama umroh kemarin ya. Semoga bisa menjadi pertimbangan oleh teman-teman yang sedang akan mempunyai rencana untuk berumroh. Dan semoga membantu ya....

image by me


Tips umroh ala saya:
- Sebelum berangkat umroh, usahakan persiapan kebutuhan isi koper sudah selesai seminggu sebelum berangkat.
- Bawalah baju sesedikit mungkin, 2-3 stel baju saja, karena lebih enak beli di arab sana, murah banget di banding Indonesia, gampang dijangkau dan bisa negooo :). Mulai harga 10 SR ada kok, biasanya didepan masjid nabawi, Madinah.
- Buat para pemalas olahraga, usahakan latihan jogging, jalan kaki atau treadmill sebelum berangkat agar terbiasa saat umroh nanti. Karena fisik dan kaki kita harus kuat untuk thawaf, sai dan shalat 5 waktu yang sebaiknya harus selalu dilakukan berjamaah di masjid.
- Bawalah persiapan obat-obatan dari Indonesia, karena disana gak ada obat merk Indonesia meski akan kita jumpai banyak banget toko obat/pharmacy, dan percayalah harganya mahal disana :D. Obat-obatan meliputi obat demam, panas, obat batuk, obat flu, multivitamin, obat sakit perut, obat pusing dll. Karena penyakit-penyakit tersebut sering menyerang kita warga Indonesia karena perbedaan temperatur dan cuaca disana. Yang paling sering penyakit flu dan batuk.
- Saat disana usahakan banyak minum air zam-zam karena disana dikasih gratis dan berlimpaaahhh di dalam dan di pelataran masjid.
- Saat kita baru sampai disana usahakan beli air galonan 3L/5L untuk pemenuhan kebutuhan minum kita dihotel, kalau habis tinggal bawa ke masjid untuk di refill/isi ulang pake zam-zam xixiix. Itu yang saya lakukan kemarin disana, abisnya disana itu air berlimpah banget jadi sayang kalau air aja kita harus beli, kecuali jika terpaksa ya.
- Oh ya jangan lupa bawa detergent dari Indonesia ya, disana bisa nyuci kok, saat di Madinah hotel saya ada mesin cucinya, dan ada rak jemurannya juga (bisa minta OB). Kalau di Makkah hotel saya tidak ada mesin cucinya tapi tetep bisa nyuci karena blower di dalam kamar kenceng banget, sebentar juga kering. Mending nyuci sendiri daripada laundry, mahal booookkk!! :P
- Dibanding sepatu atau sandal keren, disana lebih berguna sandal jepit.Karena you what???...disana semua tempat suci dan karena kita shalat 5 waktu di masjid, jadi lebih fleksibel pake sandal jepit.Bahkan buat ngemall pun oke.
- Oh ya kalau kita shalat di masjid itu, semua sandal sebaiknya dibawa masuk ya, tentunya di tenteng. Nah kita musti siap-siap kantong buat sandal atau kresek atau langsung aja masukin tas kita. Kalau di masjidil Haram, Makkah sih kita bisa ambil kantong plastik di pintu utama (king abdul aziz) yang telah di sediakan dan gratis.Bisa sih kita taruh di rak/loker, tapi kalian tahu??? disana itu pintu masuk dan keluarnya puluhan, jadi daripada kita buang waktu buat nyari sandal kita setelah shalat, lebih baik kita bawa aja pake kantong kresek.
- Kalau kita shalat di dalam masjid Nabawi, dipintu masuk selalu ada laskar yang periksa tas bawaan kita, jadi jangan bawa tas jika tidak penting-penting banget, biar langsung bisa masuk dan secepatnya nyari shaf buat shalat yang biasanya udah penuh yang bagian dalam. Atau bisa pake tips saya, pakai tas transparant yang langsung terlihat, jadi pemeriksaan cukup di lihat saja tidak perlu di geledah.
- Untuk keperluan berbelanja oleh-oleh, belilah saat di Madinah, karena harganya lebih murah dibanding di Makkah.
- Yang agak susah berkompromi soal makanan, bawalah sambal, cabe bubuk, ataupun saus sambal dari Indonesia. Karena disana kita jarang ketemu bahan-bahan ini hehehehhe.
- Karena perjalanan umroh adalah fligh jauh dan lama, bawalah bantal leher saat di pesawat.
- Jangan bawa botol minuman besar (500ml) saat dipesawat, karena akan disuruh buang saat pemeriksaan tas.
- Biasanya sih ya, paspor kita diminta saat sampai di bandara Jeddah dan baru dikembalikan saat kita akan balik ke Indonesia, jangan kaget! Hal ini dikarenakan takut jemaah umroh mensalahgunakan visa umra untuk kepentingan lain (kerja,diplomatik dll). Tapi biasanya petugasnya  itu adalah pihak travel agen kita yang di Jeddah.
- Saya kemarin bawa beberapa gantungan baju dan jepitan baju lhooo....dan ternyata sangat berguna ;).
image by me

Nanti akan saya update lagi ya tipsnya, soalnya lupa inget lupa inget hehehhehe.....Yang akan melaksanakan ibadah umroh semoga lancar dan sehat selalu ya :).



11 komentar:

  1. kereeen, jadi kepingin umroh jugaaa...

    BalasHapus
  2. semoga saya bisa meng'umrohkan orangtua saya, amin....

    BalasHapus
  3. Thanks for sharing, doakan saya bisa segera pergi umrah bersama kedua orang tua dan keluarga saya :)

    BalasHapus
  4. @ndop ayoookkkkkkk......taon depan yukkkkk

    @vie_three Aminn mbak....semoga makin banyak rezekinya

    @TUKANG CoLoNG makasih mas

    @Yulia Rahmawati Amin mbak....semoga cepat terkabul yah :)

    BalasHapus
  5. keren, sangat bermanfaat & lucu juga, InsyaAllah pengalamannya dapat dijadikan contoh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bermanfaat meski cuma tulisan kecil ;)

      Hapus
  6. barangkali ada yang berminat untuk umroh backpacker, kami sediakan tiket dan pengurusan visa nya... barakallah
    www.alfatihsemarang.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhhh ada yah umroh model backpacker....pingin jugaa. Makasih infonya mas/mbak ;)....mungkin next time pingin juga

      Hapus
  7. Jadi ketagihan, penginnya bisa umroh terus setiap tahun. Tapi gimana caranya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau setiap tahun ya...harus rajin menabung utk biaya umroh hehehehe....ato sekalian aja jadi agen perjalanan mbak/mas ;)

      Hapus

~ Semua komentar yang masuk akan di moderasi dahulu sebelum di tampilkan!
~ Komentar yang tidak sesuai topik, penghinaan, dan mengandung SARA akan dihapus, Thanks!

 
'/>